Ketika Ia Menggali Lubang Besar Di Halaman Rumahnya Semua Orang Mengiranya Gila, Namun Apa Yang Terjadi? Setelah Selesai Semua Orang Jadi Iri!


Setiap orang mmepunyai ide dan kreatifitas tersendiri. Terkadang untuk melakukan sesuatu yang kita inginkan tidaklah selalu berjalan mulus, biasanya pasti ada keluarga atau pun orang terdekat kita tidak mendukung apa yang kita lakukan.

Misalnya saja saat akan merenovasi atau membuat rumah. Orang-orang akan melihat apa yang kita kerjakan. Kritikan akan datang dari mereka yang tidak sepaham dengan ide tersebut. Ia mulai menggali lubang besar di halaman belakang rumahnya, tetangganya mengira dia gila.

Sedikit yang mereka tahu bahwa yang sebenarnya dia rencanakan adalah salah satu proyek konstruksi halaman belakang yang paling ambisius yang pernah kita lihat.

Dan setelah selesai, semua kebingungan. Awalnya mengejek kini mereka iri. Apa yang sebenarnya dikerjakan oleh Martin.

Untuk memulai proyeknya Wayne Martin membeli kontainer 20 kaki yang dia temukan di internet. Kontainer seperti ini sering dibuang dan tersedia untuk dibeli dengan harga murah.


Dia menutup pintu ganda di ujungnya dan memasang pintu ayun di sisi lain. Ini akan menjadi kunci untuk diingat saat proyek berlangsung.


Wayne berhati-hati untuk menggali lubang yang setidaknya dua kaki lebih dalam dari ketinggian kontainer, dan menuangkan lapisan kerikil enam inci di bagian bawahnya.


Dia menyewa sebuah perusahaan alat berat untuk mengangkat dan menempatkan wadah di lubang itu. Bisakah kamu menebak apa yang sedang dia lakukan?


Dia meninggalkan kira-kira dua kaki ruang di setiap sisi wadah, dan beberapa meter di depan pintu ayun.


Selanjutnya, Wayne membuat tangga. Dengan begitu, Anda bisa berjalan ke pintu di bawah tangga.


Dia memasang dua balok untuk menjaga agar kontainer tetap sejajar dengan tangga dan bagian atas wadah.


Kerangka kerja lainnya dipasang untuk mendukung atap. Apakah mulai masuk akal apa yang dia lakukan?


Di seberang kerangka itu, ia meletakkan lembaran logam bergelombang berat. Mereka cukup stabil untuk mendukung berat badan seseorang, bahkan saat mereka mengajak teman.


Dia meninggalkan sebuah celah di atas tangga dan mengelilinginya dengan rebar.

Kemudian blok cinder diletakkan dan diisi dengan beton


Dua ventilasi udara 12 inci dipasang di bagian depan dan belakang, bersamaan dengan beberapa pipa PVC untuk keperluan utilitas.


Akhirnya saatnya mulai menuangkan beton di seluruh area. Rebar berada di tempat dan bingkai itu benar-benar selaras.


Lapisan enam inci ditambahkan di atas atap dan atap logam bergelombang. Lebih banyak blok ditambahkan ke pintu masuk.


Wayne menggunakan tanah high-end untuk mengisi ruang disekitar pintu masuk sehingga benda bisa ditanam di sana. Dan sekarang, bungkernya siap diisi! Apa yang lebih baik untuk mengisinya dengan daripada dengan anggur ?Sepertinya dari belakang melihat keluar.


Kini ia bisa menggunakan ruang sebagai tempat berteduh atau hanya sebagai unit penyimpanan.


Cukup brilian ya? Penting untuk dicatat beberapa masalah keamanan dengan proyek semacam ini.


Atap dan dinding kontainer pengiriman tidak dirancang untuk menahan beban, jadi siapa pun yang membangun salah satu gudang bawah tanah ini harus berhati-hati untuk menambahkan struktur pendukung seperti balok dan beton yang digunakan pria ini.